Implementasi Network Monitoring Dengan Ntop Pada Jaringan DualStack

Restu Riani, Muhammad Arif Fadhly Ridha, Rika Perdana Sari

Abstract


Untukbisa terhubung ke internet, maka dibutuhkan komponen penting dalam jaringan komputer yaitu Internet Protocol (IP). Seiring dengan perkembangan teknologi, IP terbagi menjadi 2 yaitu Ipv4 dan Ipv6. Pada masa sekarang bisa menggunakan dua jenis IP sekaligus yang biasa disebut dengan Dual Stack. Dengan banyaknya pengguna internet, hal ini dapat membuat internet menjadi lambat. Dengan adanya permasalahan tersebut, administrator perlu mengetahui penyebab dari lambatnya internet dengan melakukan monitoring. Untuk melakukan monitoring diperlukan sebuah perangkat lunak (software), dimana pada penelitian ini menggunakan software Ntop. Untuk mengatasi masalah tersebut, maka dilakukan implementasi monitoring network menggunakan Ntop yang dibantu dengan perangkat Mikrotik dan Cisco. Dari hasil pengujian terhadap penggunaan internet dengan jaringan dual stack pada Cisco didapat nilai rata-rata throughput pada jaringan Ipv4 70.54 kbps dan Ipv6 51.83 kbps serta traffic pada jaringan Ipv4 49.84 MB dan Ipv6 164.73 MB, pada Mikrotik, rata-rata throughput pada jaringan Ipv4 9.85 kbps dan Ipv6 6.99 kbps serta traffic pada jaringan Ipv4 10.10 MB dan Ipv6 19.61 MB. Dengan Cisco Ntop dapat mendeteksi semua halaman yang diakses client dibandingkan Mikrotik. Hasil menunjukkan bahwa perangkat Cisco lebih baik dari perangkat Mikrotik dalam monitoring jaringan dual stack.Untukbisa terhubung ke internet, maka dibutuhkan komponen penting dalam jaringan komputer yaitu Internet Protocol (IP). Seiring dengan perkembangan teknologi, IP terbagi menjadi 2 yaitu Ipv4 dan Ipv6. Pada masa sekarang bisa menggunakan dua jenis IP sekaligus yang biasa disebut dengan Dual Stack. Dengan banyaknya pengguna internet, hal ini dapat membuat internet menjadi lambat. Dengan adanya permasalahan tersebut, administrator perlu mengetahui penyebab dari lambatnya internet dengan melakukan monitoring. Untuk melakukan monitoring diperlukan sebuah perangkat lunak (software), dimana pada penelitian ini menggunakan software Ntop. Untuk mengatasi masalah tersebut, maka dilakukan implementasi monitoring network menggunakan Ntop yang dibantu dengan perangkat Mikrotik dan Cisco. Dari hasil pengujian terhadap penggunaan internet dengan jaringan dual stack pada Cisco didapat nilai rata-rata throughput pada jaringan Ipv4 70.54 kbps dan Ipv6 51.83 kbps serta traffic pada jaringan Ipv4 49.84 MB dan Ipv6 164.73 MB, pada Mikrotik, rata-rata throughput pada jaringan Ipv4 9.85 kbps dan Ipv6 6.99 kbps serta traffic pada jaringan Ipv4 10.10 MB dan Ipv6 19.61 MB. Dengan Cisco Ntop dapat mendeteksi semua halaman yang diakses client dibandingkan Mikrotik. Hasil menunjukkan bahwa perangkat Cisco lebih baik dari perangkat Mikrotik dalam monitoring jaringan dual stack

Keywords


Network; Monitoring; DualStack; Traffic; Ntop

Full Text:

PDF

References


E. M. Yunus, "2017," Institut Teknologi Nasional, Bandung, Perancangan Jaringan IPv4 dan IPv6 Menggunakan Dual Stack Berbasis Routing Protocol EIGRP.

A. R. Mukti, Z. Ismail and E. S. Negara, "Studi Perbandingan dan Performa Migrasi IPv4 ke IPv6 Pada Metode Dual Stack dan Tunneling," Universitas Bina Darma, Palembang, 2013.

R. Y. Rahmanda, "2013," Universitas Brawijaya, Malang, Cacti-Open Source Network Monitoring System.

S. Suin, "2011," University of Pisa, Italy, Monitoring Network Using Ntop.

Cisco, Cisco Networking Academy Program: Second Year Companion Guide 2nd Edition, Indianapolis: Cisco Press, 2001.

M. H. S. Abidin and Y. Ardian, "Rancang Bangun Aplikasi Monitoring Network Berbasis WEB Menggunakan HTML5 Pada Dinas Pendidikan Kabupaten Blitar," Universitas Kanjuruhan, Malang, 2013.

Nprobe, "Nprobe User Guide," 20 11 2017. [Online]. Available: https://www.ntop.org/wp-content/uploads/2013/03/nProbe_UserGuide.pdf.


Refbacks





 

Jurnal Techno.Com terindex di :

 

Jurnal Teknologi Informasi Techno.Com (p-ISSN : 1412-2693e-ISSN : 2356-2579) diterbitkan oleh IndoCEISS dan LPPM Universitas Dian Nuswantoro Semarang. Jurnal ini di bawah lisensi Creative Commons Attribution 4.0 International License.