PEMBELAJARAN BERTINGKAT PADA ARSITEKTUR JARINGAN SARAF FUNGSI RADIAL BASIS

Diana Purwitasari, Glory Intani Pusposari, Rully Sulaiman

Abstract


Jaringan saraf tiruan (JST) adalah jaringan yang cara kerjanya meniru jaringan saraf manusia ditandai dengan sebuah set masukan dan sebuah set keluaran. Proses pembelajaran dalam jaringan akan mengekstraksi informasi dari berbagai macam input yang diberikan. Diantara masukan dan keluaran terdapat layer untuk memproses input yang dinamakan unit tersembunyi (hidden layer). Salah satu model JST adalah jaringan saraf fungsi radial basis (Radial Basis Function Neural Network = RBFNN) yaitu model jaringan saraf dengan satu unit dalam lapisan tersembunyi. Jumlah layer tunggal pada hidden layer
menyebabkan permasalahan pembelajaran di RBFNN dapat dianggap sebagai suatu sistem linear. Pada RBFNN fungsi aktivasi yang digunakan adalah fungsi basis (Gaussian) dengan fungsi linear di lapisan output. Dikarenakan RBFNN adalah sistem linear sehingga teknik Orthogonal Least Squares (OLS) yang menerapkan konsep basis orthogonal dengan pendekatan terdekat ke solusi sebenarnya dapat menjadi salah satu algoritma pembelajaran pada RBFNN. Makalah ini membahas pembelajaran bertingkat sebagai cara optimasi pembelajaran pada RBFNN yang menggabungkan teknik linear yaitu Regularized Orthogonal Least Sqaures (ROLS) dan non linear yaitu algoritma genetik. Hasil ujicoba menunjukkan untuk semua data dengan persentase pembelajaran dan parameter algoritma genetik yang berbeda-beda mempunyai akurasi yang bervariasi pula. Akan tetapi rata-rata hasil ujicoba menghasilkan akurasi diatas 90% dan bahkan untuk beberapa percobaan akurasi bisa mencapai 100%.
Kata kunci : jaringan saraf fungsi radial basis, optimasi pembelajaran, regularized orthogonal least sqaures,
algoritma genetik

Full Text:

PDF

Refbacks

  • There are currently no refbacks.